Jl. Sawo No. 10 Garuda 021-42885252

Untuk anda yang masih awam dalam dunia IT ataupun teknologi, SSL (Secure Socket Layer) pasti masih sangat asing di telinga anda. Namun apakah sebenarnya SSL (Secure Socket Layer) ini?, pada pembahasan kal i topik yang akan dibedah adalah SSL (Secure Socket Layer) ini.

SSL (Secure Socket Layer) merupakan sebuah security technology/ teknologi/ sistem keamanan standar yang dipergunakan dalam pembuatan atau pembangunan sebuah link yang terenkripsi antara kliendan server. SSL (Secure Socket Layer) ini memberikan kemungkinan bagi penggunanya untuk mendapatkan keamanan lebih terkait dengan perlindungan informasi yang terbilang penting dan personal seperti nomor kartu kredit, jejaring sosial dan lainnya.

Hubungan antara klien dan server yang diuraikan sebelumnya, lebih familiar dalam  istilah website/ web server dan browser. Dalam hubungan antara server dan klien ini, biasanya data yang ditransfer atau dikirim adalah berupa text, data berupa text inilah yang sangat rentan dengan bahaya ataupun ancaman hacking dan penyadapan. Sehingga jika anda pihak yang dapat menghentikan atau mencegat semua data yang ditransfer/ dikirim dari browser ke klien/ web server, maka pihak/ hacker tersebut dapat mengakses dan melihat semua informasi yang ditransfer tersebut.

Protokol keamaman” SSL (Secure Socket Layer)” ini memiliki fungsi untuk mengamankan data yang dikirim/ ditransfer tersebut. SSL (Secure Socket Layer) sendiri telah banyak sekali dipergunakan dalam mengamankan data internet user, terutama untuk data-data penting seperti data terkait dengan transaksi online. Browser dan web server/ website yang telah disertifikasi SSL (Secure Socket Layer) umumnya akan lebih terjamin keamanannya.

Pertanyaannya, apakah sertifikasi SSL (Secure Socket Layer) ini dan bagaiman sistem kerjanya?, mari mulai pembahasan dari titik ini. Sertifikat SSL (Secure Socket Layer) memiliki sistem yang terdiri dari 2 buah kunci yaitu kunci public dan kunci pribadi/ personal. Kedua tombol/ icon ini saling mendukung untuk membangun sebuah koneksi yang terenkripsi. Identitas dari pemiliki sertifikasi SSL (Secure Socket Layer) ditunjukan dari subject/ subjek yang terdapat pada setifikat SSL (Secure Socket Layer).

Untuk dapat mendapatkan sertifikat SSL (Secure Socket Layer) ini, yang harus anda lakukan adalah membuat sebuah CSR(Certificate Signing  Request) pada server yang anda gunakan. Pembuatan CSR(Certificate Signing Request) ini adalah tahapan dimana kunci public dan pribadi pada server akan diciptakan/ dibuat.

Data CSR(Certificate Signing Request) yang anda buat akan dikirim ke penerbit CA(Certificate Authority), data CSR(Certificate Signing Request) yang anda kirimkan sebelumnya berisi kunci publik. Dengan menggunakan data CSR(Certificate Signung Request) tersebut penerbit CA(Certificate Authority akan struktur data yang cocok dengan kunci pribadi/ personal server anda.

Setelah anda mendapatkan SSL (Secure Socket Layer) Certificate, anda dapat langsung menginstalnya ke server yang anda gunakan.